bawean ad network
iklan
bank jatim
TERKINIindex

Searah Jarum Jam, Tiga Pertemuan Di Bawean

Media Bawean, 19 Oktober 2009

Pertemuan Di Kantor Kecamatan Tambak

Pertemuan Kaum Perempuan Di Tambak

Hari ini (19/10) ada tiga pertemuan searah jam yang sama, yaitu di Kantor Kecamatan Sangkapura pertemuan RT/RW, di kecamatan Tambak pertemuan para Kades dengan BPD dan pertemuan kaum perempuan yang diadakan oleh Kantor Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan. (bst)

Anugerah Bawean TeladanIktiraf Sumbangan Suhaimi

Media Bawean, 19 Oktober 2009

Sumber : PORTAL CYBERITA ONLINE
Ketua SSA Consulting akan jadikan pemberian sebagai dorongan majukan niaga

Oleh : Shamsul Jangarodin

KETUA Pegawai Eksekutif SSA Consulting Group, Encik Suhaimi Salleh, diberikan Anugerah Bawean Teladan atas pencapaian dan sumbangan besarnya terhadap masyarakat Singapura.

Anugerah yang disampaikan dalam Majlis Salam Lebaran 2009 anjuran Persatuan Bawean Singapura (PBS) di Kelab Akar Umbi semalam itu bertujuan mengiktiraf sumbangan tokoh-tokoh Bawean bukan sahaja kepada masyarakat Bawean malah kepada masyarakat Melayu/Islam dan Singapura amnya.

Anugerah kelmarin merupakan yang ke-10 semenjak diperkenalkan pada 1999.

Antara penerima terdahulu anugerah tersebut termasuk Haji Ridzwan Dzafir, Ustaz Embek Ali (Allahyarham ) dan usahawan, Encik Sujimy Mohamad.

Sementara itu, juara Anugerah 2009, Nur Sarah Aqilah Jamil, dan penerima Anugerah Kejururawatan Singapura-Yayasan Lee, Hajah Rohanah Haji Pagi, diberikan Anugerah Bawean Cemerlang.

Mengulas tentang anugerah tersebut, Encik Suhaimi, 54 tahun, berkata ia satu tanggungjawab berat buat dirinya untuk terus berbakti kepada masyarakat Bawean dan Singapura amnya.

'Anugerah ini juga sangat bermakna kerana ia mendorong saya agar terus memajukan perniagaan saya ke peringkat yang lebih tinggi,' kata Encik Suhaimi yang menerima anugerah itu daripada tetamu terhormat, Setiausaha Parlimen Kanan (Tenaga Manusia merangkap Kesihatan) Encik Hawazi Daipi.

Menurut Presiden PBS, Encik Faizal Wahyuni, anugerah tersebut diharap dapat menjadi perangsang kepada generasi muda hari ini supaya terus maju.

Dalam ucapannya kepada lebih 500 individu Bawean, Encik Hawazi berkata masyarakat Bawean setempat telah berjaya meningkat maju seiring dengan masyarakat lain di Singapura.

Namun dengan cabaran persaingan sejagat, mereka juga harus peka dengan meningkatkan kemahiran demi terus kekal relevan dalam pasaran pekerjaan di sini.

Encik Hawazi yang berketurunan Bawean turut mengalu-alukan pencapaian orang-orang Bawean kerana mereka kini tidak lagi dikenali sebagai pekerja laut atau drebar, dua pekerjaan yang sering dikaitkan dengan masyarakat tersebut.

'Ini hasil kesungguhan kuat masyarakat Bawean untuk berjaya dan meraih peluang-peluang yang ada.

'Namun tidak cukup dengan diploma atau ijazah pertama. Kelayakan kita tidak lagi digunakan sepanjang hayat pekerjaan kita dan mungkin tidak sesuai dalam masa 10 tahun atau lebih,' katanya.

Encik Hawazi juga menyentuh tentang masyarakat Singapura yang semakin tua dan peri pentingnya menjaga kesihatan dan menabung untuk menampung kos hari tua.

Majlis tersebut turut diserikan oleh persembahan ahli silap mata, Imran Mohd Ishak, juga seorang anak Bawean.

Anugerah Bawean TeladanIktiraf Sumbangan Suhaimi

Media Bawean, 19 Oktober 2009

Ketua SSA Consulting akan jadikan pemberian sebagai dorongan majukan niaga
Oleh : Shamsul Jangarodin

ANAK BAWEAN BERJAYA: Penerima Anugerah Bawean Teladan, Encik Suhaimi Salleh (tengah), menerima anugerah daripada tetamu terhormat, Encik Hawazi Daipi (kanan), sambil disaksikan Presiden Persatuan Bawean Singapura, Encik Faizal Wahyuni. -- Foto KHALID BABA

KETUA Pegawai Eksekutif SSA Consulting Group, Encik Suhaimi Salleh, diberikan Anugerah Bawean Teladan atas pencapaian dan sumbangan besarnya terhadap masyarakat Singapura.

Anugerah yang disampaikan dalam Majlis Salam Lebaran 2009 anjuran Persatuan Bawean Singapura (PBS) di Kelab Akar Umbi semalam itu bertujuan mengiktiraf sumbangan tokoh-tokoh Bawean bukan sahaja kepada masyarakat Bawean malah kepada masyarakat Melayu/Islam dan Singapura amnya.

Anugerah kelmarin merupakan yang ke-10 semenjak diperkenalkan pada 1999.

Antara penerima terdahulu anugerah tersebut termasuk Haji Ridzwan Dzafir, Ustaz Embek Ali (Allahyarham ) dan usahawan, Encik Sujimy Mohamad.

Sementara itu, juara Anugerah 2009, Nur Sarah Aqilah Jamil, dan penerima Anugerah Kejururawatan Singapura-Yayasan Lee, Hajah Rohanah Haji Pagi, diberikan Anugerah Bawean Cemerlang.

Mengulas tentang anugerah tersebut, Encik Suhaimi, 54 tahun, berkata ia satu tanggungjawab berat buat dirinya untuk terus berbakti kepada masyarakat Bawean dan Singapura amnya.

'Anugerah ini juga sangat bermakna kerana ia mendorong saya agar terus memajukan perniagaan saya ke peringkat yang lebih tinggi,' kata Encik Suhaimi yang menerima anugerah itu daripada tetamu terhormat, Setiausaha Parlimen Kanan (Tenaga Manusia merangkap Kesihatan) Encik Hawazi Daipi.

Menurut Presiden PBS, Encik Faizal Wahyuni, anugerah tersebut diharap dapat menjadi perangsang kepada generasi muda hari ini supaya terus maju.

Dalam ucapannya kepada lebih 500 individu Bawean, Encik Hawazi berkata masyarakat Bawean setempat telah berjaya meningkat maju seiring dengan masyarakat lain di Singapura.

Namun dengan cabaran persaingan sejagat, mereka juga harus peka dengan meningkatkan kemahiran demi terus kekal relevan dalam pasaran pekerjaan di sini.

Encik Hawazi yang berketurunan Bawean turut mengalu-alukan pencapaian orang-orang Bawean kerana mereka kini tidak lagi dikenali sebagai pekerja laut atau drebar, dua pekerjaan yang sering dikaitkan dengan masyarakat tersebut.

'Ini hasil kesungguhan kuat masyarakat Bawean untuk berjaya dan meraih peluang-peluang yang ada.

'Namun tidak cukup dengan diploma atau ijazah pertama. Kelayakan kita tidak lagi digunakan sepanjang hayat pekerjaan kita dan mungkin tidak sesuai dalam masa 10 tahun atau lebih,' katanya.

Encik Hawazi juga menyentuh tentang masyarakat Singapura yang semakin tua dan peri pentingnya menjaga kesihatan dan menabung untuk menampung kos hari tua.

Majlis tersebut turut diserikan oleh persembahan ahli silap mata, Imran Mohd Ishak, juga seorang anak Bawean.

Problematika Gagasan Pengembangan Pulau Bawean Sebagai Kawasan Wisata

Media Bawean, 19 Oktober 2009

Oleh; A. Fuad Usfa

1. Pendahuluan
Perbincangan perihal pengembangan P. Bawean sebagai kawasan wisata telah bergulir sedemikian rupa. Konon Pemerintah telah melakukan langkah-langkah dalam upaya mewujudkannya. Persoalannya bagaimana kesadaran (pemahaman sadar) kita tentang konsep pengembangan kawasan wisata yang tentu akan membawa berbagai konsekwensi.

2. Apa Product Kita?
Kepariwisataan merupakan industri, dengan demikian tentu harus punya product, dan dari product itu kita mesti memasarkan, yaitu memasarkan ke tengah-tengah masyarakat luas, melintas daerah dan Negara. Bilamana product itu menarik, maka akan makin banyaklah peminat, demikian pula sebaliknya. Si peminat (calon pembeli) tentu akan menakar kesesuaian dengan selera dan kepentingannya, sama halnya sebagaimana kita juga bila berposisi sebagaimana mereka. Bisa jadi selera atau kepentingan mereka sama dengan kita, bisa jadi pula berbeda. Kita sebagai tuan rumah (produsen) tentu dituntut mampu menawarkan hasil produksi yang sesuai dengan harapan mereka.

Sasaran wisata disebut obyek, oleh sebab itu si wisatawan bermakna subyek, dengan demikian mereka berhak menentukan. Mereka mempunyai timbangan yang beragam, dan kita tidak bisa menggiring mereka untuk menerima begitu saja atas dasar penilaian kita, kita hanya bisa menunjukkan pada mereka bahwa apa yang kita miliki memanglah unggul baik dalam takaran kita maupun (utamanya) mereka. Artinya janganlah kita bicara panorama Pulau Bawean indah, bagus jangan hanya dalam takaran kita saja, kita sudah harus bicara dalam konteks skala pasar, untuk itu pula kita mesti memetakan tentang apa yang kita miliki dan pangsa pasar. Setelah itu, lalu mau diapakan?!!, apakah akan dibiarkan begitu saja seperti apa adanya, lalu si wisatawan akan ‘dipaksa’ untuk seperti kita saja yang datang ke pantai, lalu bakar ikan dan sebagainya, selanjutnya manggut-manggut seraya bergumam, ‘indahnya pantai kita ini…!!!’, lalu pulang, ataukah akan dikelola secara professional sesuai pola bisnis?, lalu dibangunnya hotel-hotel berskala domestik dan internasional, pantai yang alamipun dipoles sedemikian rupa walau tanpa menghilangkan nuansa alaminya, dan sebagainya. Demikian pula dengan gunung-gunung, air terjun, danau, dan sebagainya. Belum lagi pengembangan obyek wisata baru. Oleh sebab mereka yang datang selalu pula dalam satu keluarga sehingga fasilitas untuk anak-anak mereka harus disediakan, sebagai satu kesatuan paket. Orang-orang kayapun akan datang membangun villa-vila di lembah-lembah, di bukit-bukit ataupun di pantai-pantai sebagai tempat peristirahatan dan sebagainya.

Selanjutnya untuk memasarkan product kita harus mengenalkan, yaitu dengan jalan mempromosikan product kita.

3. Sarana dan Prasarana
Kita punya product, namun bagaimana harus mencapai dan mendapatkan product kita itu?. Untuk itu tentu diperlukan sarana dan prasarana, oleh sebab sasarannya adalah domistik dan mancanegara (wisdom dan wisman), maka sarana dan prasarana itu haruslah memenuhi standard baik domistik maupun internasional. Sebagaimana ulasan di atas juga, dalam hal ini tentu diperlukan pihak penanam modal (investor) berskala besar, menengah serta kecil, adapun investor tentu akan menghitung dari aspek kelayakan dalam skala bisnis.

Tak terkecuali dengan sarana transportasi yang tentu harus rutin dan berkelayakan (baik domistik maupun internasional), sebab wisatawan mesti menjangka lama perjalanan oleh sebab biasanya mereka berwisata di saat waktu luang/libur (holiday) saja, sehingga bagi mereka waktu sangatlah diperhitungkan, apa lagi bilamana sasaran wisata tidak hanya ke P. Bawean saja.

4. Suatu yang Menjanjikan
Bilamana pengembangan wisata ini berjalan dengan baik, maka kawasan Pulau Bawean akan dipoles sedemikian rupa, sarana dan prasarana ataupun berbagai fasilitas umum akan dibangun dengan pola modern, maka secara ekonomis akan mampu membantu meningkatkan taraf ekonomi masyarakat, oleh sebab akan terjadi perputaran uang yang cepat. Dengan demikian akan bermunculanlah pasar (sentra-senra usaha) yang amat kondusif untuk pengembangan semua sektor uasaha. Sebagai illustrasi, katakana misalnya bila dalam satu minggu saja datang seribu wisatawan, dan rata-rata setiap wisatawan mengeluarkan uang satu juta rupiah, maka berarti tambahan uang yang beredar dari sektor itu sudah mencapai satu milyard rupiah, yang berarti dalam satu bulan akan mengucurkan tambahan dana yang akan mengalir dan berputar sebesar empat milyard rupiah, demikian seterusnya. Hanya saja persoalan yang muncul kemudian adalah di arus mana uang itu mengalir dan berputar?, berapa yang mampu diserap oleh pribumi (penduduk tetap), dan dari serapan pribumi tersebut berapa prosenkah yang berputar di arus bawah. Pada konteks ini peran Pemerintah sangat diharapkan dalam mengeluarkan berbagai kebijakan (regulasi) yang bisa diharapkan dapat memberi perlindungan terhadap pemodal kecil/menengah dan arus bawah (pribumi), sehingga kalangan masyarakat kita tidak justru menjadi obyek. Demikian pula peran daripada tokoh-tokoh masyarakat. Persoalannya mungkinkah?!. Secara ideal, tentu harus!!!. Banyak pembelajaran yang mesti kita telaah, bila kita mau.

5. Antisipasi
Salahsatu kelemahan kita adalah pada ketiada mampuan mengantisipasi. Sering kita melakukan suatu pengambilan keputusan untuk jangka waktu kini (mengikut trend), dan hanya untuk jangka waktu pendek (sesaat) saja, padahal masa kini akan tertinggal untuk hari esok, sehingga begitu hari esok tiba kita mesti menyesuaikan lagi dengan masa itu, yang dengan demikian kita akan selalu berada dalam posisi tertinggal dari mereka. Sering kita selalu berpikir terlalu teknis, tidak antisipatif. Berkaitan dengan daya antisipasi ini sebagai illustrasi penulis teringat akan apa yang pernah diutarakan oleh Lukman Harun (almarhum), beliau mengutarakan suatu contoh, tatkala kita memilih sekolah, sering kita memilih yang menjadi trend masa kini, padahal untuk empat tahun ke depan (tergantung tingkatan, maksudnya di masa kita telah lulus kelak) bidang tersebut sudah tidak diperlukan lagi, kalaupun diperlukan sudah overloud (sudah mencapai titik jenuh), sudah terjadi kondisi masyarakat yang berpendidikan berlebih. Kalangan Cina berbeda, mereka mencari sekolah yang bilamana mereka telah lulus kelak maka bidang yang ditekuninya itu memang diperlukan, misalnya bidang internet, sehingga pada masanya yang tepat merekalah yang menguasai bidang internet, pihak lain belum, dengan demikian merekalah yang menguasai bidang itu tepat pada masanya, demikian seterusnya. Mereka selalu memperhitungkan prospek dengan cermat. Suatu illustrasi lain lagi misalnya apa yanag pernah diutarakan oleh Amin Rais, pada masa lalu kompeni batik di jawa tengah dikuasai oleh kangan pribumi, oleh sebab dalam tingkatan struktur masyarakat Jawa –(nusantara)-- pengawai negeri memiliki tingkatan status sosial yang lebih tinggi, maka putra-putra mereka disekolahkan untuk menduduki status pegawai itu, sehingga di saat arus modal terbuka lebar, bidang tersebut telah diambil alih kalangan non pri, sedang kalangan pribumi tadi sudah tercerabut dari buminya, sedang bidang bisnis yang sangat menjajikan itu terlepas dari genggamannya.

Adapun yang penulis maksudkan dalam kontek ini, persoalannya, bilamana P. Bawean kelak sudah menjadi kawasan wisata, sejauh mana antisipasi kita di sektor ini?, apakah menunggu menggelindingnya bola di hadapan kita ataukah akan menyambut bola?. Ataukah hanya akan menjadi penonton?, tentu tidak!!!.

6. Dampak
Segala perubahan, di mana dan kapanpun juga pasti akan menumbuhkan dampak baik positif maupun negatif, hal tersebut merupakan konsekwensi logis. Terhadap dampak negatif yang dapat kita lakukan adalah mengatasi dampak negatif yang terjadi dan yang mungkin terjadi. Dampak tersebut berupa dampak lingkungan (DAL) dan dampak sosial (DAS). Dampak lingkungan misalnya bisa terjadi terhadap kesediaan air bumi manakala telah dibangunnya hotel-hotel serta tempat-tempat pengiapan lain, pemandian, tempat-tempat rekreasi buatan dan sebagainya, sehingga berdampak terhadap menurunnya tingkat kecukupan air untuk keperluan rumahtangga dan sektor usaha kecil maupun tingkat kesuburan tanaman secara luas dan sebagainya. Adapun dampak sosial bisa terjadi disebabkan terjadinya gesekan dengan berbagai suku dan bangsa lain yang beragam budaya, gaya hidup, pendidikan, status sosial dan sebagainya, yang mana kalangan wisatawan selalunya berasal dari kalangan kelas berpunya sehingga daya pengaruhnya akan lebih tinggi, dan terutama bagi mereka yang sedang dalam usia pencarian patron tentu lebih kondusif, serta berbagai yang lainnya.

7. Konstruksi

Tidak semua kawasan wisata mempunyai konstruksi yang sama, coba perhatikan di Indonesia (Bali, Malang, Yogyakarta, Bandung, Jakarta, Padang, Toba, dan sebagainya), Singapore, Malaysia, Thailand, Mesir, Australia dan sebagainya. Lalu kita hendak membangun pola wisata yang bagaimana?, atau kita akan menggunakan pola tersendiri?, mungkinkah?!!, atau gabungan dari itu?, kemana saja kita harus belajar, lalu yang mungkin dicontoh?!!, atau pasrahkan saja pada Pemerintah atau para pemilik modal?, atau biarkan saja bergulir secara alami tanpa perlu akselarasi ataupun pengelolaan secara professional?!!.

8. Penutup

Adapun yang pasti, waktu akan terus bergulir, masa depan adalah keniscayaan. Perubahan terjadi karena gerak, gerak akan selalu dinamik. Takkan ada perubahan tanpa gerak, yang disebut diampun adalah gerak, karena gerak itulah maka berubah, secara sadar gerak menuntut ke pilihan, pilihan adalah tantangan, apapun pilihannya. Satu kata kunci, optimis!!!.

Siapakah Sahruddin?

Media Bawean, 17 Oktober 2009

Almarhum Sahruddin Saat Bekerja Di Malaysia

Sahruddin adalah lelaki muda berumur 26 tahun, asal dusun Kepongan desa Kebuntelukdalam, kecamatan Sangkapura, Pulau Bawean. Sejak kecil sudah ditinggal mati ibundanya bernama Asma, sedangkan ayahnya bernama Juhari berasal dari Jawa dan dikabarkan meninggal dunia juga. Sahruddin mempunyai kakak kandung bernama Juki berkerja di Malaysia.

Pada usia remaja Sahruddin merantau ke negeri jiran Malaysia, selama beberapa tahun bekerja disana. Kemudian pulang ke kampung halamannya di Kepongan, setelah itu Sahruddin menikahi seorang gadis bernama Rabiatul Adawiyah (usia 17 tahun) pada tahun 2001.

Mantan Isteri Almarhum Sahruddin Bersama Kedua Anaknya

Tahun 2002 lahir anak pertamanya bernama Amrozi (sekarang usia 7 tahun), Sahruddin memutuskan untuk bekerja kembali ke negeri Jiran Malaysia untuk memberikan nafkah kepada isteri dan anaknya. Tahun 2006 kembali ke kampung halamannya dengan membawa banyak hasil bekerja disana.

Setelah setahun di kampung halamannya, tahun 2007 kembali ke negeri jiran Malaysia. Sampai disana ditangkap dan dipulangkan ke Indonesia. Pada tahun 2008 lahir anak keduanya diberi nama Fazilatul Adawiyah (sekarang usia 2 tahun).

Tahun 2009 adalah tahun kemalangan bagi Sahruddin, yaitu 3 bulan yang lalu bercerai dengan isterinya bernama Rabiatul Adawiyah. Kenapa cerai? "Suamiku kasar kepada saya, salah sedikit langsung memukul," katanya mantan isteri Almarhum Sahruddin ditemui Media Bawean dirumahnya hari ini (17/10).

"Suamiku termasuk orang yang bertanggungjawab dalam mencukupi kebutuhan rumah tangga, setiap hari bekerja untuk memberikan belanja kepada saya dan anak-anaknya," ujarnya.

Apakah pernah melakukan pencurian? "Selama berumah tangga dengan saya tidak pernah melakukan," jawab mantan isterinya dengan tegas.

"Sahruddin setelah cerai dengan saya, bekerja ikut Bu Saemah untuk mencari rumputnya dan lain-lain. Setiap dapat gaji, selalu datang memberikan uang kepada anak-anaknya," jelasnya.

"Entah kenapa, kok bisa dicurigai mencuri hpnya, sehinggga diperiksa polisi," tanya Rabiatul Adawiyah.

Media Bawean melihat kedua anak al marhum Sahruddin sedang asyik bermain dihalaman rumah mantan isterinya yang terbuat dari papan. (bst)

Hukum Tahlilan Menurut Madzhab Syafi'i

Media Bawean, 17 Oktober 2009

Oleh: Abdurrahman (pembaca setia MB)

Setelah membaca artikel yang ditulis oleh Ali Asyhar dan komentar-komentar para pembaca, saya tertarik untuk melakukan kajian terhadap masalah yang diperbincangkan tersebut.

MUQADDIMAH

Manusia diciptakan oleh Allah untuk beribadah kepadanya (QS. Adz-Dzariyaat: 56) dan Allah swt telah menurunkan kitabnya dan mengutus rasulnya untuk mengajarkan kepada manusia bagaimana cara beribadah kepada Allah, namun kenyataannya banyak ritual-ritual yang dilakukan oleh umat islam khususnya di indonesia yang tidak jelas asal-usulnya dalam agama, akan tetapi justru seakan-akan hukumnya menjadi wajib seperti acara tahlilan. Acara ini selain tidak ada dasarnya dalam agama juga memerlukan biaya yang tidak sedikit, dan tidak sedikit orang yang tidak mampu namun memaksakan diri, sampai ada yang terpaksa berhutang untuk melakukannya.

Mengingat yang melakukan tahlilan ini adalah para pengikut bermadzhab syafi'i, maka saya tertarik untuk mengkaji tahlilan dalam literature madzhab syafi'. Setelah menelaah kitab-kitab fiqh madzhab syafi'i saya tidak menemukan pembahasan tentang tahlilan, namun ada dua masalah yang berkaitan dengan tahlilan yaitu tentang apakah menghadiahkan pahala kepada mayit sampai atau tidak? Dan yang kedua masalah ma'tam yaitu berkumpul di rumah keluarga mayit dan keluarga mayit memberikan makanan kepada orang-orang yang datang.

1. Menghadiahkan pahala kepada mayit.

Para ulama madzhab syafi'i berbeda pendapat tentang sampainya hadiah pahala kepada mayit. Pendapat yang masyhur adalah tidak sampai. Hal ini bisa dilihat dalam beberapa kitab sebagai berikut:

1. Imam Nawawi berkata di dalam kitabnya, SYARAH SHAHIH MUSLIM, : “Adapun bacaaan Qur’an (yang pahalanya dikirimkan kepada mayit), maka pendapat yang masyhur dalam madzhab imam Syafi’i, bahwa pahalanya tidak dapat sampai kepada mayit, dan sebagian sahabatnya (imam syafi'i) berkata: pahalanya sampai kepada mayit." (SYARAH MUSLIM, Juz 1 Hal.90).

2. Dalam kitab al-Majmu' disebutkan: "Para ulama berbeda pendapat tentang sampainya pahala bacaan Al Qur'an, pendapat yang masyhur dalam madzhab syafi'i dan sekelompok ulama bahwa ia tidak sampai. Ahmad bin Hambal dan sekelompok ulama dan sekelompok para sahabat imam syafi'i berpendapat bahwa ia sampai." (al-Majmu' 15/521, 522.

3. Dalam kitab mughni al-Muhtaj, asy-syarbini berkata: "Perkataan mushannif bisa dipahami bahwa tidak bermanfaat hadiah pahala selain itu (sedekah) seperti menqadha' shalatnya atau lainnya, dan bacaan Al Qur'an, ini adalah pendapat yang masyhur dalam madzhab kami." (mughni al-Muhtaj 4/91)

4. Ibnu Katsir dalam tafsirnya TAFSIRUL QUR’ANIL AZHIM menafsirkan ayat 39 Surat An Najm dengan mengatakan: “Yakni, sebagaimana dosa seseorang tidak dapat menimpa kepada orang lain, demikian juga manusia tidak dapat memperoleh pahala melainkan dari hasil amalnya sendiri, dan dari ayat yang mulia ini (ayat 39/29), Imam Syafi’i ra. dan Ulama-ulama yang mengikutinya mengambil kesimpulan, bahwa bacaan yang pahalanya dikirimkan kepada mayit tidak akan sampai, karena bukan dari hasil usahanya sendiri. Oleh karena itu Rasulullah Shalallaahu’alaihi Wasallam tidak pernah menganjurkan umatnya (untuk menghadiahkan pahala bacaan kepada mayit), dan tidak pernah memberikan bimbingan, baik dengan nash maupun dengan isyarat. Juga tidak ada seorang sahabatpun yang pernah mengamalkan perbuatan tersebut. Kalau seandainya amalan semacam itu memang baik, tentu mereka lebih dahulu mengerjakannya, padahal amalan qurbah (mendekatkan diri kepada Allah) hanya terbatas pada yang ada nash-nashnya (dalam Al Qur’an dan Sunnah Rasulullah shalallaahu’alaihi wasallam) dan tidak boleh dipalingkan dengan qiyas-qiyas dan pendapat-pendapat.” (Tafsir Ibnu Katsir 4/328)

Keterangan lebih lanjut bisa dilihat dalam kitab: Raudhah at-thalibin 2/376, Fathul wahhab 2/31.

Namun demikian kalau pun ada perbedaan pendapat dalam masalah mengirimkan pahala bacaan Al Qur'an kepada mayit, tidak dapat dikatakan bahwa tahlilan merupakan masalah khilafiyah, karena antara tahlilan dan menghadiahkan pahala, masalahnya berbeda, dan ulama yang berpendapat sampainya pahala bacaan kepada mayit tidak bisa dikatakan membolehkan tahlilan, sebab acara tahlilan bukan hanya sekedar mengirimkan pahala bacaan kepada mayit, tapi lebih dari itu, dalam acara tahlilan di situ ada orang banyak yang berkumpul di rumah keluarga mayit pada tiga hari, tujuh hari, empat puluh hari dan seribu hari, di sana juga ada acara hidangan makanan dari keluarga mayit untuk orang-orang yang hadir. Masing-masing masalah ini perlu pembahasan tersendiri tentang hukumnya, hal ini dibuktikan bahwa para ulama yang cenderung kepada sampainya hadiah pahala kepada mayit, berpendapat tidak boleh kumpul-kumpul di rumah mayit setelah mayit dikuburkan (lihat: fathul wahhab 2/31, I'anatutthalibin 2/165).

2. Berkumpul dan makan-makan di rumah keluarga mayit.

Masalah kedua yang dibahas oleh para ulama madzahab syafi'i berkaitan dengan kematian adalah berkumpul dan menghidangkan makanan di rumah keluarga orang yang meninggal. Para ulama madzhab syafi'i tidak membolehkan perbuatan tersebut, ini bisa dilihat dalam kitab-kitab berikut:

1. Imam Syafi’i berkata dalam kitab al-Umm : “Aku tidak menyukai ma’tam, yaitu berkumpul (di rumah keluarga mayit), meskipun di situ tidak ada tangisan, karena hal itu malah akan menimbulkan kesedihan baru, membebani biaya, disamping riwayat yang lalu (maksudnya hadits tentang niyahah).” (al-Umm 1/318).

2. dalam kitab raudhatutthalibin Imam Nawawi mengutip perkataan pengarang kitab asy-syamil: “Adapun penyediaan hidangan makanan oleh keluarga mayit dan berkumpulnya orang banyak di situ adalah tidak ada nashnya sama sekali, yang jelas itu adalah bid’ah. ” (raudhah at-thalibin 1/195). Perkataan ini juga disebutkan beliau dalam kitanya al-Majmu' syarah muhadzzab (5/320).

Kemudian beliau menyebutkan dalil pendapat ini yaitu hadits Jarir bin Abdillah berkata: “Kami mengganggap, bahwa berkumpul di rumah keluarga mayit dan menghidangkan makanan setelah mayit dikuburkan adalah sama dengan hukum niyahah (meratapi mayit, yakni haram).” (al-Majmu' 5/320).

3. dalam kitab I'anatutthalibin disebutkan beberapa fatwa ulama mekah berkaitan dengan masalah ini, diantaranya adalah fatwa ulama madzhab syafi'i di mekah yaitu syaikh Ahmad zaini Dahlan, beliau berkata: "Apa yang dilakukan oleh orang yaitu berkumpul di rumah keluarga mayit dan dihidangkannya makanan merupakan bid'ah yang mungkar, dimana pemerintah mendapat pahala dengan melarangnya." (I’natut Thalibin, 2/165).

Di akhir fatwanya beliau berkata: “Dan tidak ada keraguan sedikitpun, bahwa mencegah umat dari bid’ah munkarat ini adalah berarti menghidupkan sunnah, mematikan bid’ah, membuka seluas-luasnya pintu kebaikan dan menutup serapat-rapatnya pintu-pintu keburukan, karena orang-orang sangat memaksakan diri mereka berbuat hal-hal yang akan membawa kepada hal yang diharamkan.” (I’natut Thalibin, 2/166).

Masih banyak lagi keterangan dalam kitab-kitab madzhab syafi'i tentang larangan berkumpul dan dihidangkannya makanan di rumah keluarga mayit dan tidak bisa dimuat di sini semuanya, pembaca bisa melihat di antaranya: Asna al-Mathalib 4/371, syarh al-Bahjah al-wardiyah 5/164, mughni al-Muhtaj 1/268, hasyiyah al-Qulyubi 1/353.

Kesimpulan:

Dari telaah di atas dapat di simpulkan:

1. Tidak ada keterangan dalam madzhab syafi'i tentang acara tahlilan seperti yang berlaku dan sudah menjadi tradisi di masa sekarang ini, dan ini tentunya karena tidak ada dalil dari Al Qur'an maupun hadits juga tidak ada contoh dari para sahabat, sebab kalau seandainya ada dalilnya tentu para ulama telah melakukannya.

2. Ada dua masalah yang berkaitan dengan tahlilan, yaitu menghadiahkan pahala bacaan kepada mayit, dan berkumpul serta menghidangkan makanan bagi orang-orang yang hadir di rumah keluarga mayit.

3. Ada perbedaan pendapat tentang menghadiahkan pahala bacaan kepada mayit, dan pendapat yang masyhur dalam madzhab syafi'i bahwa hal itu tidak sampai kepada mayit.

4. Pendapat yang mengatakan sampainya pahala bacaan kepada mayit tidak serta merta bisa dijadikan dalil tentang bolehnya acara tahlilan, sebab ulama yang cenderung pada pendapat yang mengatakan sampai, mereka mengatakan bahwa berkumpul dan makan-makan di rumah keluarga mayit adalah bid'ah.

5. Mengingat acara tahlilan adalah berkumpul dan makan-makan di rumah keluarga mayit, maka tahlilan ini termasuk dalam kategori yang dilarang, dan merupakan perbuatan bid'ah munkarat yang harus dicegah..

Wallahu a'lam bish-shawab.

Turnamen Sepak Bola KONI Sangkapura

Media Bawean, 17 Oktober 2009

Pertandingan Sepak Bola Antar Club Di Sangkapura

Hasil pertandingan turnamen sepak bola antar club se-Sangkapura yang diadakan oleh KONI bekerjasama dengan MUSPIKA, hari ini (17/10) Pertandingan pertama PERSEDA dari Dekat Agung VS PERSEBARU dari Kebun Agung 1-0 . Pertandingan Kedua MITRALIAR dari Alas Timur VS PERSEBU dari Buling 1 -0 (bst)

Tim Pencari Fakta Polwiltabes Ke Bawean

Media Bawean, 17 Oktober 2009

Tim Pencari Fakta Dari Polwiltabes Di Dermaga Bawean

Setelah tim pencari fakta dari Polres Gresik berada di Pulau Bawean selama empat hari, hari ini (17/10) tim pencari fakta dari Polwiltabes turun ke Pulau Bawean untuk mengungkap kematian Al marhum Sahruddin (26 Th.) asal dusun Kepongan desa Kebuntelukdalam Sangkapura.

Tim pencari fakta dari Polwiltabes sebanyak 9 orang hari ini tiba di dermaga Pulau Bawean dengan naik kapal Ekpress Bahari 8B. Sebelumnya tim pencari fakta dari Polres Gresik hari rabu (14/10) sudah tiba di Pulau Bawean. (bst)

Heboh Kematian Sahruddin (Warga Kepongan)

Media Bawean, 16 Oktober 2009

Sahruddin Saat Di Kantor Polsek Sangkapura

Sahruddin (26 Th.) warga Kepongan desa Kebuntelukdalam Sangkapura Pulau Bawean meninggal dunia pada tanggal 6 September 2009, sebelumnya tanggal 2 September 2009 keluar dari kantor Polsek Sangkapura, setelah diperiksa dugaan mencuri handphone milik Saemah.

Sahruddin meninggal dunia pada tanggal 6 September 2009 jam 14.00 WIB dirumahnya kampung Kepongan desa Kebuntelukdalam. Jam 18.00 WIB. dari Polsek Sangkapura mendatangi rumah duka didampingi kades Kebuntelukdalam Fathorrahman. Sampai disana sudah berkumpul banyak warga yang datang untuk melawat atas meninggalnya Sahruddin.

Terjadi perbincangan antara pihak keluarga dengan pihak Kepolisian dengan Kades Kebuntelukdalam soal kematian Sahruddin. Dari pihak kepolisian menawarkan jenazah Sahruddin untuk diotopsi, tetapi Zainuddin sebagai perwakilan keluarga menolak dengan alasan agar jenazah cepat disemayamkan.

Setelah selesai musyawarah dari pihak kepolisian memberikan santunan sebanyak Rp. 1 juta kepada keluarga Sahruddin. Kemudian besoknya dilanjutkan dengan musyawarah ditingkat desa bertempat di balai desa Kebuntelukdalam dengan menghadirkan pelapor dengan keluarga Sahruddin, pihak kepolisian dan Kades Kebuntelukdalam. Disepakati dengan jalan damai yaitu Saemah sebagai pelapor memberikan sumbangan kematian kepada keluarga sebesar Rp. 6 juta.

Sementara tim pecari fakta dari Polres Gresik sudah di Pulau Bawean sejak hari rabu (14/10) dan langsung bergerak untuk mengungkap kematian Saharuddin. (bst)

Pembukaan Turnamen Sepak Bola KONI Sangkapura

Media Bawean, 16 Oktober 2009

KONI Sangkapura Membuka Turnamen Sepak Bola

MUSPIKA Sangkapura Hadir Dalam Pembukaan Turnamen

Setelah beberapa tahun turnamen olahraga Sepak Bola menghilang dari kegiatannya, akibat setiap dipertandingkan selalu berakhir dengan kericuhan atau pertengkaran. Kini KONI Sangkapura bekerjasama dengan MUSPIKA Sangkapura kembali menggelar turnamen sepak bola di lapangan Naga Sari Sangkapura.

Pembukaan turnamen diadakan hari ini (16/10) dengan dihadiri MUSPIKA Sangkapura dengan pertandingan pertama antar club sepak bola PUTRA CAMPA dari Komalasa Vs ELANG BIRU dari Pudakit Barat. Sedangkan pertandingan kedua antara PORSET dari Tampo Pudakit Barat Vs PORSES dari Sukela Patar Selamat.

Menurut Zubaidi, SH. dari KONI Sangkapura mengatakan, "Turnamen sepak bola antar club se Sangkapura diikuti 37 team, dilaksanakan selama satu bulan," katanya.

"Hadiah juara I Rp. 5juta, juara II Rp. 4 juta, juara III Rp. 2juta dan juara IV Rp. 1,5 juta dengan memperebutkan Piala KONI Kabupaten Gresik," ujarnya.

Hasil pertandingan hari ini (16/10) Club sepak bola PUTRA CAMPA Vs ELANG BIRU 0-0. Sedangkan pertandingan kedua antara PORSET Vs PORSES 0-0.(bst)

Mengunjungi Bandara Bawean

Media Bawean, 16 Oktober 2009

Oleh : M. Riza Fahlevi


M. Riza Fahlevi Di Lapter Bawean

Terhitung hari Senin 28 September - Kamis 8 Oktober, saya berlibur ke Pulau Bawean. Banyak kisah unik yang berhasil saya rangkum di pulau yang berada 80 mil utara Jawa Timur itu. Seperti kisah saat saya Mengunjungi Bandara Bawean, daerah Tanjungori, Tambak.

Setelah bersepeda motor dari Sangkapura menempuh jarak 25 kilo bersama Pemred Media Bawean, sekitar 1 jam lebih melintasi rusaknya jalan lingkar dengan lubang lubang besar, batu tajam bak medan off-road, akhirnya saya tiba juga di lapangan terbang Bawean, Sabtu (4/10).

Lapangan terbang Pulau Bawean terletak di Desa Tanjungori, Kecamatan Tambak. Pembangunan bandara ini dimulai pada tahun 2007, dengan panjang landasan pacu 900 meter.

Ide pembuatan bandara ini bermula saat bisnismen asal Singapura dan Malaysia mengadakan pertemuan dengan Gubernur Jawa Timur kala itu, Imam Utomo.

Mereka mengatakan pada Gubernur, mengapa di Bawean tak dibangun bandara saja, sehingga jarak tempuh antara Surabaya dan pulau tersebut akan lebih singkat dan mudah dibanding dengan kapal.

Dengan pesawat udara, hanya membutuhkan waktu 15 menit saja. Bendingkan dengan kapal laut yang memakan waktu 3 jam. Lebih dari 10 kali lipatnya.

Dari sinilah, kemudian pada awal Januari, tim dari Institut Tehnologi Surabaya turun melakukan pengkajian hingga akhirnya ditemukan lokasi yang cocok di dekat tebing di Tanjungori.

Saat saya ke sana, kondisinya masih dalam pengerjaan. Sudah 60 persen selesai, sudah pula lengkap dengan terminal penumpang baik deperture maupun arrival.

Untuk menuju terminal itu, dari jalan utama masih harus masuk ke dalam sekitar 2 kiloan. Kondisinya cukup baik. Tinggal perluasan landasan pacu saja yang masih terkendala. Konon masalah pembebasan lahan-lah yang membuat hal ini berlarut-larut.

Mumpung masih dalam pengerjaan, saya melihat langsung ke landasan pacunya. Wow, cukup luas. Dari kondisi fisiknya landasan ini hanya diperuntukkan untuk pesawat jenis Fokker 50. Karena bila melayani boeing atau air bus, masih kurang panjang dan luas lagi.

Namun, saya rasa cukuplah untuk membuka isolasi ini.

Sesampainya di landasan pacu tiu, saya turun dari sepeda motor. Tak sadar, tubuh ini luruh mengucap sujud syukur, lalu saya menelentangkan badan di atas aspalnya.

Kepanasan? Ya iyalah, saat itu tepat pukul 12.00, saat matahari menampakkan kegarangannya. Mana pada tanggal tersebut, jarak rotasinya lebih dekat dengan khatulistiwa, lagi.

Melihat aksi saya ini, Basit, terheran-heran. Dasar wartawan, secepat kilat dia mengambil kamera poketnya, lalu jepret, jepret, dia mengambil gambar saya.

Usai melakukan sksi ini, saya mengajak Basit meninjau ujung landasan. Dari sini saya tahu, ternyata bandara ini dibangun di atas tebing.

Dari atas sini view-nya sangat indah. Saya bisa melihat indahnya panorama alam Bawean, dengan pantai berpasir putih, dan sederet kapal-kapal nelayan berjejer didekat perkampungan.

Subhanallah. Allah ternyata sungguh baik, dengan memberikan penduduk pulau Bawean alam yang begitu indah, kaya dan ramah. Sayapun bertasbih, tahlil dan tahmid.

Setelah itu, saya memanggil Basit. ”Lihatlah Pak! Lihatlah! Inilah kunci kemakmuran pulau kita!” seru saya. Basit menyimak.

Lalu saya menjelaskan, bahwa tak mungkin pemerintah pusat mengucurkan uang miliaran rupiah untuk membangun lapangan terbang di sebuah pulau terpencil semacam Bawean, bila tak ada apa-apanya. ”Di beberapa kabupaten di Kepulauan Riau saja, tak semuanya memiliki lapangan terbang,” ujar saya.

Dari sinilah, nanti potensi Bawean akan tergali, pendapatan asli daerah akan terbantu, sehingga bisa membuat status pulau ini bisa saja naik.

Lalu saya menceritakan pertemuan saya dengan Gus Dur tahun 2008 lalu. Menurutnya, Bawean bisa maju asal tiap hari harus ada penerbangan. ”Ya, nantinya ada pesawat terbang dari Bawean menuju Sembilangan, yang berada di pantai barat Madura,” jawab Gus Dur.

Beberapa profesor yang ikut nimbrung dalam diskusi kami saat itu menimpali, bahwa Bawean memiliki sumber kelautan yang sangat baik. Bila Kenjeran saja bisa makmur hanya memanfaatkan selat Madura, Bawean pasti lebih bisa lagi. Karena potensi kelautannya lebih besar dan banyak.

Bahkan kabarnya, nantinya Bawean akan menjadi hub dan pusat industri maritim dan hortikultura di Indonesia bagian Barat. Hal ini akan mengulang kejayaan Bawean di masa penjajahan Belanda lampau, yang memang diperuntukkan untuk itu.

Berasal dari inilah kenapa saat ini di Bawean banyak ditinggali multi etnis, mulai Palembang hingga Mandar.

Kini, tinggal mencari investornya saja. Cara yang paling mudah, dengan menggalakkan pariwisata. Dari sinilah mereka akan masuk.

Berbicara soal potensi wisata Bawean, sunguh kaya. Tinggal dikelola saja. Pantainya landai dan bersih, penduduknya baik dan ramah, kulinernya mantap mantap, apa lagi? Mau mandi air panas? Ada. Mau mandi air terjun? Bisa.

Atau mau melakukan outbound di danau, hiking, tracking, rappeling hingga puncak gunung? Tinggal pilih saja, Bawean banyak memiliki gunung. Jumlahnya konon sampai 99 buah. Setara asmaul husna. Luar biasa.

Bagi yang suka diving, fishing, ah itu sih kecil. Di sini tak kalah indahnya dan asyiknya. Apalagi bicara soal fishing, tak usah kelaut dalam, di dermaga saja, Anda sudah bisa mendapat ikan kakap merah.

Terumbu karangnya juga bagus, khususnya di pantai Mayangkara dan beberapa pulau kecil, seperti Nusa, Cina, Karabile, Noko, dan Gili.

Bila mau wisata kampung, macam Dorani homestay di Malaysia, atau wisata religi di sinilah surganya. Di pulau ini selain alamnya masih perawan, juga menyimpan banyak peninggalan bernilai religius dan sakral. Di sini ada gelebung, situs Nyai Zainab, hingga jherat lanjheng (kuburan panjang).

Cuma, semua potensi ini belumlah terekspos. Untuk itu, saya menyarankan agar para camat membikin lomba desa wisata. Caranya, tiap desa mengusulkan potensi wisata unggulannya. Potensi wisata ini, selanjutnya dikelola desa masing-masing.

Tentu ini kan baik, karena selain akan menambah pendapatan bagi desa yang bersangkutan, juga akan membuat potensi wisata Bawean kian dikenal dan bisa terorganisir dengan baik.

”Itulah mengapa tadi saya sampai sujud syukur Pak Basit. Ini sebagai rasa kecintaan saya terhadap pulau ini. Kita bisa lebih aju lagi, setara dengan daerah lain,” jelas saya. Basit pun mafhum.

Saya melanjutkan, tak usah terlalu jauh, keuntungan di depan mata saja dengan berdirinya bandara ini bagi penduduk, akan dapat menciptakan multy player effect yang baik.

”Dengan adanya bandara, nantinya akan banyak menyerap tenaga kerja dan lahan bisnis, mulai rumah makan, transportasi hingga penginapan. Bahkan bisa jadi akan mengubah ‘naga bisnis’ pulau Bawean dari Sangkapura, ke Tambak!”

Resepsi Pernikahan Ali Akbar Dengan Intan

Media Bawean, 15 Oktober 2009

Ali Akbar Bersama Isteri (Intan Emila Sintia Dewi)

Ali Akbar Bersama Isteri Diiring Warga Daun

Hari ini (15/10) adalah hari dilangsungkannya pernikahan dan resepsi antara Ali Akbar dengan Intan Emila Sintia Dewi dirumah mertuanya di Daun Timur desa Daun, Sangkapura.

Pernikahan dilangsungkan pagi hari dan resepsi pernikahan dilaksanakan pada siang hari. Sebelum resepsi dimulai, Ali Akbar bersama isteri tercintanya
Intan Emila Sintia Dewi diiring dari rumah Nafis menuju rumah mertuanya Ismail di Daun Timur.

Iring-iringan pengantin terlihat semarak dengan hadirnya group dram band dari Komalasa yang mengiringi sepanjang jalan, ditambah hadirnya para pengiring berjumlah sekitar 200 orang. Hadir empat anggota dari Polsek Sangkapura ditambah anggota Koramil untuk mengamankan resepsi penikahan
Ali Akbar bersama Intan Emila Sintia Dewi.

Nafis dari pihak keluarga diminta komentar seputar pernikahan
Ali Akbar dengan Intan Emila Sintia Dewi oleh Media Bawea, mengatakan, "No Comment dari keluarga," katanya singkat.

"Sedangkan Mustain, SH. mengatakan, "Alhamdulillah Gus Ali sudah resmi menjadi warga Daun," katanya dengan senyuman. (bst)

H. Zaenal Abidin, SE : Kemajuan Ekonomi Dengan Produksi & Jasa

Media Bawean,15 Oktober 2009

H. Zaenal Abidin, SE. Bersama Rizal Sulaeman

Walaupun yang hadir dalam pertemuan forum PRNU Bawean dii Laccar Kebuntelukdalam hari ini (15/10) hanya sedikit, tapi pelaksanaan acara tetap diadakan dengan sistem bincang santai bersama H. Zaenal Abidin selaku Direktur PT. Andromega Graha dan PT. Atria Wisata Surabaya.

"Ada dua faktor untuk memanjukan perekonomian di Pulau Bawean, yaitu produksi dan jasa. Produksi bisa dilakukan dengan melihat kondisi alamnya masih banyak yang kosong belum digarap. Ini bisa dimanfaatkan untuk menanam ubi kayu, mangga dan cabe, daripada lahan yang ada tidak digarap," katanya.

"Untuk menggarap lahan pertanian di Pulau Bawean, supaya hasilnya memiliki mutu yang baik dipasaran adalah melalui mekanisme dan sistem penanaman yang betul," ujarnya.

"Dibidang jasa, bisa dengan mengadakan even wisata di Pulau Bawean. Misalnya membuat even spektakuler ditempatkan di Pulau Bawean dan undang seluruh warga Bawean didalam dan diluar seperti Malaysia, Singapore, Austarliah dan lain-lain. Mereka akan tertarik dan berminat untuk datang dengan tujuan melihat even yang ada," paparnya.

"Even tersebut bisa melalui pertandingan sepak bola antar daerah, termasuk perwakilan dari negara luar seperti Malaysia, Singapore dan Australia untuk ikut bertanding dalam permainan sepak bola yang diadakan di Pulau Bawean," jelasnya.

"Rencananya pertemuan halal bihalal warga Bawean se-Jawa untuk tahun depan akan ditempatkan di Pulau Bawean dengan harapan mereka bisa mengenal lebih dekat situasi dan kondisi Pulau Bawean," terang H. Zaenal Abidin, SE. (bst)

Pertemuan Forum Ranting NU Di Laccar Sepi

Media Bawean, 15 Oktober 2009

Rizal Sulaeman (Pelaksana Pertemuan Forum Ranting NU)

Pertemuan Forum Ranting NU Se- Pulau Bawean yang diadakan oleh Pengurus Ranting NU Laccar hari ini (15/10) bertempat di MI Laccar, ternyata dari 48 PRNU yang hadir hanya 3 Ranting saja. Yaitu PRNU Kepuhlegundi, Kotakusuma, dan Pudakit Barat, sedangkan PRNU Pudakit Barat sebelum acara dilaksanakan sudah pulang duluan dengan alasan ada keperluan.

Menurut Rizal Sulaeman, "Acara ini dilaksanakan lanjutan pertemuan di Gedung Muslimat pada waktu dua minggu yang lalu, sedangkan yang hadirpun pada waktu itu hanya empat ranting," katanya.

Apa tujuan acara forum diadakan?, "Tujuan pertemuan adalah memanfaatkan kepulangan H. Zaenal Abidin ke Pulau Bawean, untuk membahas persoalan perekonomian," ujarnya.

"Dengan sedikitnya PRNU yang hadir, tidak mencurigai adanya unsur sabotase, terbukti pertemuan dua minggu lalu juga sepi. Yach beginilah orang NU bila diajak rapat, tapi kalau undangan politik dipastikan semuanya pasti hadir," jelas Rizal Sulaeman.

Menurut Rizal Sulaeman, pertemuan yang diadakan memang tidak ada konfermasi dengan PCNU dan MWCNU yang ada di Pulau Bawean. (bst)

Kapal Turis Asing Sandar Di Pulau Bawean

Media Bawean, 15 Oktober 2009

Kapal Asing Sandar Di Kawasan Sangkapura

Ketertarikan wisatawan asing terhadap Pulau Bawean bisa dibuktikan dengan banyaknya kapal milik turis asing yang sandar di Bawean. Sebelumnya sering kita lihat banyak kapal asing yang sandar di pantai Labuhan Tambak. Tapi kemarin ada dua kapal milik turis asing yang berada di pantai Sangkapura.

Informasi yang diterima Media Bawean, turis tersebut berasal dari negara Belanda. Mungkinkah dengan pengembangan sektor pariwisata Pulau Bawean akan bisa maju dan bersaing dengan pulau wisata yang lain, seperti Bali, Lombok dan lain-lain. (bst)

Aktivitas Bongkar Muat Di Dermaga Bawean

Media Bawean, 15 Oktober 2009

Perahu Pengangkut Barang Sandar Di Dermaga Bawean

Hampir setiap hari aktvitas bongkar muat di dermaga Pulau Bawean, selalu aktif dengan pembongkaran barang yang dilakukan para pekerja. Dari atas perahu, barang-barang yang diangkut dari Gresik dinaikkan kedalam mobil angkutan.

Dari gambaran tersebut kita bisa membaca bahwa ketergantungan warga Pulau Bawean terhadap warga Gresik masih sangat tinggi. Buktinya, setiap ada gelombang besar dan kapal atau perahu tidak bisa menyebrang atau melintasi laut menuju Bawean, maka akan terjandi kelangkaan kebutuhan bahan sandang dan pangan. (bst)

Selamatkan Bawean

Media Bawean, 14 Oktober 2009

Oleh : M. Riza Fahlevi (http://rizafahlevi.blogspot.com/)

Terhitung hari Senin 28 September - Kamis 8 Oktober, saya berlibur ke Pulau Bawean. Banyak kisah unik yang berhasil saya rangkum di pulau yang berada 80 mil utara Jawa Timur itu. Seperti kisah saat saya bertemu seorang guru yang konsen untuk Selamatkan Bawean.

Saat berkunjung ke SMP Muhammadiyah, Sangkapura, sekolah tempat saya dulu mencari ilmu, saya bertemu seorang guru yang sangat kritis. Khususnya dalam masalah lingkungan.

Dalam diskusi itu, dia sangat gundah. ”Banyak hutan di Bawean yang dirusak, dan gundul. Kalau ini dibiarkan, maka keselamatan penduduk jadi taruhannya,” sergahnya bersemangat.

Semula, saya menanggapinya biasa saja. Saya malah berseloroh, ”Sudahlah, masalah itu terlalu berat, mending mengurus yang kecil-kecil saja,” jelas saya.

Namun sang guru malah makin bersemangat, ”Justru karena ini masalah besar harus dipikirkan Pak!”

Kali ini saya tak sembarangan lagi, rupanya dia serius. Lalu saya bertanya, apa tindakannya melihat semua ini. ”Kalau hanya ngomong prihatin, semua juga bisa. Tapi harus bertindak juga dong!” saran saya.

Dia makin sengit, ”Oh, saya sudah melakukan itu. Saya telah meninjau beberapa lokasi, dan memang di sana terjadi kerusakan hutannya sangat parah!” jelasnya.

Dia juga mengurai, data data temuannya ini dia sampaikan para beberapa petinggi daerah di Bawean. Namun hingga kini belum ada respon berarti. Sementara kerusakan dan penjarahan terus meluas.

Menjawab ini, saya akhirnya memberikan saran bagaimana supaya aksinya bisa lebih bergaung. ”Mas, kalau hanya bergerak sendiri tentu akan sangat susah. Perjuangan Anda akan kehabisan tenaga,” jelas saya.

Untuk itu saya menyarankan agar dia coba menggandeng berapa organisasi lingkungan, seperti Greenpeace dan semacamnya, atau masuk dalam kelompok diskusi tentang hutan di milis internet. Saya yakin aksinya akan lebih didengar.

Karena, saat ini isu kerusakan hutan memang lagi menghangat, karena berdampak pada pemanasan global. Isu inilah yang membuat beberapa negara-negara maju berkumpul dan mengucurkan dana miliaran dolar untuk menyelamatkan hutan ini.

Menurut data yang dirilis Food Agricultural Organization tahun 2007, laju perusakan hutan 1,8 juta hektar per tahun. Dalam 1 menit perusakan hutan terjadi seluas 5 kali luas lapangan sepak bola. Dengan kata lain, dalam sejam hutan seluas 300 lapangan sepak bola rusak.

Bahkan, beberapa waktu lalu, Joko Arif, Juru Bicara Kampanye Bidang Kehutanan Greenpeace di Jakarta, mengatakan penggundulan hutan di Indonesia menyumbang 75 persen gas rumah kaca.

Hingga diskusi ini berakhir, saya masih memikirkan temuan sang guru itu. Oh, pantas saja di Bawean saat ini sangat panas. Dulu saya berpendapat, Batam dan Surabaya adalah kota terpanas, namun kini, setelah beberapa tahun kemudian saya datang ke Bawean, anggapan saya itu gugur. Bawean, menjadi kota terpanas di antara dua kota itu. Bisa bayangkan.

Padahal untuk ukuran pulau kecil yang berada di tengah laut dan memiliki banyak gunung dan hutan, seharusnya udara Bawean lebih sejuk dan basah di Banding Surabaya dan Batam.

Hal ini diperparah, karena di pulau ini sangat jarang turun hujan, meski tahun ini sudah memasuki musim penghujan.

Akibat penggundulan hutan, tentu membuat kawasan resapan air terganggu. Semua ini berdampak pada berkurangnya debit air pada sumber-sumber air utama di Pulau Bawean seperti hutan primer di kawasan Gunung Nangka, Gunung Besar, Gunung Bengkoang, Gunung Dedawang dan juga menyediakan danau sebagai tempat resapan air yaitu Danau Kastoba dengan vegetasi yang masih utuh mengitari sekeliling danau.

Saat saya melakukan ekspedisi keliling Bawean, saya melihat beberapa punggung gunung sudah gundul, banyak sawah sawah mengering, tanahnya retak retak akibat kekurangan air. Sementara hewan ternak seperti sapi, mulai kesulitan mencari rumput segar. Semua mengering.

Debit air di sumur-sumur warga pun, khususnya yang tinggal di perkotaan, mulai menyusut. Meski ada, kadang kotor. Penduduk kini menggantungan suplai air dari sumber mata air di pegunungan, dengan menggunakan pipa yang dikelola desa masing-masing. Namun lagi-lagi, airnya kadang tersendat.

Di sisi lain, akhir-akhir ini konflik pemanfaatan air di Bawean sudah mulai terasa lebih-lebih pada saat musim kemarau dima debit air berkurang. Beberapa kelompok petani pengguna air menganggap bahwa adanya akses masyarakat dengan pipanisasi dari dalam kawasan telah mengurangi jumlah air yang dipakai untuk kebutuhan pengairan.

Di satu sisi kebutuhan air bersih untuk keperluan sehari-hari semakin meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk di pulau. Beberapa sumber air yang memberikan manfaat lain seperti Air Terjun Kuduk-kuduk ataupun Air terjun Latcar kini keindahannya semakin meredup karena debit air terjunnya semakin berkurang.

Tak puas, saya pun melihat sungai-sungai yang dulu dikenal memiliki air yang berlimpah, seperti ke sungai Patar Selamat dan Bengkosobung. Ternyata sama, sudah banyak terjadi pendangkalan dan penyempitan, rasanya lebih cocok disebut parit dari pada sungai. Airnya pun kotor dan keruh bercampur sampah.

"La derak kabbhi songai engkene nak (udah dangkal semua sungai saat ini, nak)," jelas seorang warga yang saya temui saat melihat-lihat kondisi sungai di Barat Sungai awal Oktober lalu.


Saat mendaki puncak Tanjung Gaan, lebih miris lagi. Kayu mentigi (santeghi), kayu bertuah yang dulu tumbuh lebat di sana, juga tak tampak lagi. Habis dijarah. Saya jadi khawatir, jangan-jangan kayu ini sudah punah dari ranah Bawean, sehingga anak cucu Bawean hanya bisa mendengar bahwa dulu di pulau ini tumbuh kayu mentigi, dari cerita pengantar tidur para orang tuanya saja.

Yang lebih kesalnya lagi, dulu saat akan merapat di pulau ini, dari kejauhan saya melihat Bawean sebagai pulau biru. Warna ini disumbang oleh lebatnya hutan yang menutup gunung ganangnya.

Namun kini, dari kejauhan Bawean menjelma menjadi pulau merah. Gunung ganang yang berselimut hutan tebal itu, banyak yang gundul. Sampai-sampai saya ragu, jangan-jangan saya tersasar ke pulau lain.

Oh apa yang sesungguhnya sedang terjadi.

“Dan janganlah kalian mentaati perintah orang-orang yang melewati batas, yang membuat kerusakan di muka bumi dan tidak mengadakan perbaikan.” (QS. Asy-Syu’aro: 151-152)

120 Gram Emas Ditukar Untaian Rambut

Media Bawean, 14 Oktober 2009

Sumber : Jawa Pos


GRESIK - Kedok Irfan sebagai dukun palsu dibongkar aparat Polsek Tambak kemarin (13/10). Pria 36 tahun yang tinggal di Desa Sawahmulya, Kecamatan Sangkapura, itu telah menipu dua warga Kecamatan Tambak, Pulau Bawean. Korban adalah Saleha, 27, warga Desa Sukaoneng, dan Abdul Fatah, 27, warga Desa Sokalela.

Irfan membawa 50 gram emas milik Saleha dan 70 gram emas milik Fatah. Bila harga emas sekarang Rp 330.000 per gram, artinya, dia mengembat Rp 39,6 juta. "Tersangka dukun palsu kami jerat pasal 378 KUHP tentang penipuan," ujar Kapolsek Tambak AKP Didik Wahyudi ketika dihubungi kemarin.

Irfan mengaku kepada semua orang bahwa dirinya bisa mengubah rambut menjadi emas. "Hanya sekali sentuh, sehelai rambut bisa menjadi emas," ujarnya. Dia lalu mempraktikkan kehebatannya itu. Saleha dan Abdul tertarik dengan bualan tersebut. Dia meminta Saleha dan Abdul untuk menyediakan perhiasan emas, seperti kalung, cincin, dan anting. Setelah itu, dia memberikan sebuah bungkusan kepada para korban. "Bungkusan ini silakan dibuka di rumah," katanya.

Ketika dibuka, ternyata bungkusan itu hanya berisi gulungan rambut. Para korban lalu melaporkan peristiwa tersebut ke Polsek Tambak. Polisi lalu menangkap pelaku. (yad/ib)

Mahar 120 Gram Emas, Rambut Bisa Jadi Uang

Media Bawean, 14 Oktober 2009

Sumber : Surya


GRESIK - SURYA- Mengaku sebagai dukun sakti dan bisa mendapatkan uang hanya dengan potongan rambut, Irfan, 36, warga Sawah Mulyo, Kecamatan Sangkapura, Bawean, harus berusan dengan polisi.

Lelaki ini dilaporkan Saleha, 25, warga Desa Sukaoneng dan Abdul Fatah, 25, warga Desa Sukalela, dengan tuduhan menipu hingga keduanya kehilangan 120 gram perhiasan emas.

Kasus ini bermula, ketika Irfan mengaku sebagai dukun dan bisa mengubah rambut jadi uang. Mendengar itu, kedua korban terpesona hingga percaya saat diminta menyerahkan mahar perhiasan emas. Saleha menyerahkan 50 gram dan Abdul fatah 70 gram.

Saat itu, pelaku menjamin dalam beberapa hari rambut yang dibungkus kain putih berubah jadi uang. Ternyata isinya tetap rambut bukan uang seperti yang dijanjikan.

Karena kecewa, korban sempat menanyakan emas yang terlanjur diserahkan. Tetapi Irfan selalu berkelit dan tetap meyakinkan kalau rambutnya bisa berubah jadi uang. Karena kesal, kedua korban melaporkannya ke polisi. Pelaku mengaku terpaksa menyaru jadi dukun agar bisa dapat uang banyak. “Soalnya hutang saya banyak pak,” ujarnya Irfan.

Kapolsek Tambak AKP Didik Wahyudi membenarkan telah menangkap Irfan. “Pelaku kami tahan dengan tuduhan penipuan,” ujarnya. san

Mantan Anggota Dewan Jadi Kyai Kampung

Media Bawean, 14 Oktober 2009

Papan Nama Ponpes Al Amin Sokaoneng

Syakir Jamhuri, SH. MM.

Bagaimana sisi kehidupan mantan anggota dewan 2004-2009 asal dari Pulau Bawean. Berikut hasil liputan Media Bawean dengan Syakir Jamhuri, SH. (mantan anggota dewan dari Partai Golkar).

"Kembali mengabdikan diri ditengah-tengah masyarakat sebagai pendidik, dengan mengelolah Pondok Pesantren Al Amin Sokaoneng Tambak," katanya.

Apakah jadi pengasuh ponpes? "Disini tidak ada istilah pengasuh perorangan, tetapi pengasuh dengan pola kolektifitas dari beberapa pendidik yang ada. Pola kolektifitas tidak menjadikan pengasuh tunggal sebagai figur sentral dalam pesantren, sehingga tidak ada otoriter pengasuh tetapi melalui kesepakatan bersama dengan pendidik yang ada," ujarnya.

Kenapa menggunakan kolektifitas? "Di Pulau Bawean sangat banyak pondok pesantren yang ditinggal oleh pengasuhnya, ternyata tidak bisa mewarisi disebabkan tidak memiliki keturunan ataupun punya menantu tetapi tidak siap untuk menggantikannya," paparnya.

"Ponpes Al Amin didirikan tahun 1992 dengan sistem pendidikan salafiyah yaitu mengajarkan kitab-kitab kuning dan asriyah dengan sistem pendidikan modern melalui sekolah formal yang ada," jelas Syakir Jamhuri, SH.

"Jumlah santri yang menetap sebanyak 25 orang, berasal dari Kebuntelukdalam, Kepongan, Gandariyah, Telukjati, Gelam dan lain-lain. Sedangkan santri tidak mukim sebanyak 27 orang berasal dari warga sekitar pondok pesantren," terang mantan Anggota DPRD Gresik.

Di Ponpes Al Amin Sokaoneng memiliki pendidikan dari PAUD, RA, MI, MTs dan MA. "Perguruan tinggi masih tahap perencanaan, insya Allah sebentar lagi akan didirikan di Ponpes Al Amin," tambah Syakir. (bst)

Kisah Korban Dukun Palsu Di Pulau Bawean

Media Bawean, 13 Oktober 2009

Abdul Fatah Dan Saleha Bersama Ibundanya

Media Bawean hari ini (13/10) menemui Abdul Fatah dan Saleha korban penipuan berkedok dukun palsu, dirumahnya Desa Sukalela Tambak.

Saleha masih ada hubungan keluarga dengan Abdul Fatah, yaitu Saleha berasal dari Tambilung desa Sokaoneng, menikah dengan kakaknya Abdul Fatah. Didalam rumah, kedua korban berkumpul menunggu ibundanya sedang sakit.

"Sebelumnya ibu saya kehilangan emas 30 gram di rumah, setelah itu kakak ipar Saleha di Tambilung juga kehilangan emas sebanyak 70 gram emas. Setelah kehilangan, saya sibuk mencari dukun kemana-mana di Pulau Bawean, dengan harapan emas yang hilang dicuri orang bisa kembali," katanya.

"Ada informasi dari tetangga bahwa di Sangkapura ada dukun yang bisa mengembalikan barang yang hilang, setelah itu saya minta bantuannya untuk mengembalikan emas yang hilang," ujarnya.

"Setelah sang dukun di rumah, kemudian minta emas sebanyak 30 gram. Dengan alasan, emas yang hilang bila dipancing dengan emas akan kembali lagi. Kemudian meminta gelas dan kain penutup, setelah itu ibu diminta memendamkan matanya dan membaca astaghfirullah. Selesai memedamkan mata, diminta agar membuka mata dan gelas diperintahkan untuk disimpan didalam almari dan diminta agar tidak dibuka sampai ada perintah dari sang dukun," jelas Abdul Fatah.

"Setelah beberapa bulan, sang dukun datang kembali mengatakan khaddamnya minta agar ditambah emas lagi untuk memancing barang yang hilang. Saya dan ibu menyetujui untuk memberikan emas tambahan dan emas dibawa pulang untuk dipanggil ang dukun dirumahnya," paparnya.

"Ditunggu-tunggu barang yang hilang tak pernah kembali, saya membuka gelas dalam almari ternyata didalamnya tidak ada emas yang katanya sang dukun dibuat pancingan," terang Abdul Fatah.

Kejadian yang menimpa Saleha (kakak ipar Abdul Fatah) modusnya sama dengan yang dilakukan oleh sang Dukun kepada Abdul Fatah. (bst)

Berkunjung ke Markas Media Bawean

Media Bawean, 13 Oktober 2009

Oleh : M. Riza Fahlevi ( rizafahlevi.blogspot.com)


Terhitung hari Senin 28 September - Kamis 8 Oktober, saya berlibur ke Pulau Bawean. Banyak kisah unik yang berhasil saya rangkum di pulau yang berada 80 mil utara Jawa Timur itu. Seperti kisah saat saya Berkunjung ke Markas Media Bawean berikut ini.

Baru saja saya tiba di Bawean, tiba-tiba ”Titit... titit....” Massage alert tone standard ponsel saya berbunyi. Ada SMS dari Abdul Basit, Pemred Media Bawean.

”Bapak, jadi berkunjung ke Media Bawean?” bunyinya.
”Untuk apa ya?” jawab saya.
”Lho kan Bapak guru besar kami, jadi wajar dong berkunjung ke mari?” jawab Basit.
”Baik, nanti jam delapan (20.00) saya datang,” balas saya. Pembicaraan selesai.

Hingga akhirnya pukul 20.00 saya menepati janji. Motor yang saya kendarai pun parkir di sebuah deretan bangunan petak. Saya hitung ada empat petak, tiap petak berukuran sekitar 4 x 4 meter.

Pintu bangunan ini, menggunakan pintu geser ke atas dan ke bawah. ”Oh, di sini rupanya markas yang menjadi gudang ide pembangunan pulau Bawean itu?” gumam saya dalam hati.

Kantor ini treletak di Jalan Pendidikan Sawah Laut, tepat sebelah selatan depan Rumah sakit Sangkapura. Malam itu, kantor media Bawean cukup terang oleh temaram lampu led hemat energi Sinyoku, setara 80 watt.

Tanpa ragu saya masuk. Di dalam ada seorang lelaki berbadan subur, mengenakan pakaian bak kaum santri, sarung kotak, baju koko warna kuning, berpeci haji bersulam benang emas, sedang mengutak atik sebuah laptop.

”Ah, pasti ini Abdul Basit itu,” pikir saya menebak. Sekadar diketahui, saya belum pernah bertemu langsung dengan Basit. Hubungan kami selama ini hanya melalui SMS, telepon atau chatting di Facebook.

Makanya saya agak bingung juga, ketika dia meminta saya menjadi guru besar Media Bawean yang luar biasa ini. Ya sudahlah, saya saya terima saja. Semoga saja menjadi ibadah.

”Assalamualaikum...”
”Wa alaikum salam,” lelaki subur menjawab, lalu itu bangkit dari duduknya, badannya setengah membungkuk, lalu menjabat tangan saya, lalu bekas telapak tangan saya dia cium.

Saya bingung. Siapakah saya ini? Apakah setan sifat Malaikat, atau seorang malaikat bersifat syetan bak kisah Harut Marut?

”Slamat datang bapak,” sambutnya, suaranya lembut pandangannya tetap tertunduk.
”Terimakasih,” balas saya. ”Oh benar ternyata dia Basit,” bisik saya dalam hati.

Kemudian Basit mempersilakan saya duduk di kursinya. ”Sudah kita duduk di sini saja,” balas saya, sembari menunjuk ke sebuah tikar Bawean yang terhampar di ruang tersebut.

Dari wajahnya, tikar ini amatlah multi fungsi. Kadang sebagai alas para tamu yang hadir, tempat makan, bahkan juga tempat tidur Basit bila kantuk menjajah.

Selanjutnya kami terlibat perbincangan hangat. Saat tiu saya berpesan agar Basit, sebagai pengelola Media Bawean, tak larut dalam sanjungan dan alergi kritik bahkan hinaan.

Karena orang yang kerap menerima kritikan memiliki energi lebih dari orang yang terbiasa disanjung atau orang-orang yang mengkritiknya.

Oleh karena itu mengapa tak ada orang besar yang tumbuh dari hasil mengkritik. Orang besar itu umumnya tumbuh dari hasil membangun dan menguatkan orang lain. Watawa saubil haq, wa tawa saubissabr.

Selanjutnya kami membicarakan banyak hal. Sejak malam itu, saya sering bertandang ke markas media Bawean ini. Saya pun tak merasa kesepian, karena suasana di sekitar Media Bawean cukup ramai. Kadang saya mendengar ada sekumpulan orang bercanda, tertawa kecil, atau orang yang sedang membuka tutup pintu. Pokoknya semarak.

Namun, setelah lama-lama saya mulai merasa aneh. Saat akan pulang, saya perehatikan lagi, kantor Media Bawean ini terpencil, terpisah dari perkampungan dan rumah penduduk. Juga bangunannya tak ada yang menggunakan pintu engsel, melainkan slidingdoor. Lalu, dari mana asal suara-suara itu?

Penasaran saya tanya ke Basit. Menjawab keanehan saya ini, dia hanya tersenyum. ”Ah itusih hiburan saya sehari-hari. kadang saya mendengar ada segerombolan orang tawuran di belakang,” jawabnya.

”Emang di belakang itu ada perkampungan?”
”Tak ada Bapak. tepat di belakang kantor ini adalah kuburan warga!”

Saya terhenyak mendengar jawaban ini.

”Tak takut sendirian di sini?”

”Tidak Bapak, saya santai saja. Tiap malam saya kadang pulang di atas jam 12 (dini hari). Saya berperinsip, tak ada orang mati gara-gara diganggu setan. Jadi kenapa harus takut?”

Rambut Bisa Jadi Uang? Ah Nipu!

Selasa, 13 Oktober 2009

Sumber : KOMPAS

KOMPAS.com- Tergiur ingin mendapatkan uang besar dalam waktu singkat, dua warga Gresik, Jawa Timur, malah harus kehilangan puluhan gram emasnya. Itulah yang dialami Saleha (25) dan Abdul Fatah (25).

Saleha, warga Dusun Tembulung, Desa Sukaoneng kehilangan 50 gram emasnya, sementara Abdul Fatah, warga Dusun Sukalela, Desa Sukalela, Kecamatan Tambak, Bawean, kehilangan 70 gram emasnya.

Keduanya tergiur iming-iming yang dijanjikan dukun palsu, Irfan (36), warga Dusun Bangkalan, Desa Sawahmulyo, Kecamatan Sangkapura, Pulau Bawean, yang katanya bisa mengubah rambut menjadi uang dalam beberapa hari.

Saleha dan Abdul Fatah yang tergiur bujuk raayu Irfan pun rela menyerahkan perhiasan mereka untuk ditukar dengan bungkusan rambut yang konon bisa jadi uang. Beberapa hari kemudian, mereka membuka bungkusan itu, dan isinya tetaplah rambut. Mereka pun mendatangi Irfan, tetapi sang dukun terus berkelit.

Saleha dan Abdul Fatah akhirnya melaporkan Irfan ke Kepolisian Sektor Tambak. Irfan pun ditangkap di rumahnya tanpa perlawanan. Kepala Polsek Tambak Ajun Komisaris Didik Wahyudi, Selasa (13/10), menjelaskan Irfan kepada polisi mengaku nekad menipu karena tidak punya uang dan terlilit utang.

ACI

Dukun Palsu Beraksi, Menipu 120 Gram Emas

Media Bawean, 12 Oktober 2009

Aksi dukun palsu yang bisa menggandakan uang beraksi di Pulau Bawean, tersangkanya berasal dari Sangkapura sedangkan korbannya adalah warga Tambak.

Kapolsek Tambak AKP. Didik Wahyudi, SH. mengatakan, " Tersangkanya bernama Irfan (36 Th.) warga Bangkalan desa Sawah Mulya Sangkapura yang mengaku sebagai dukun paranormal bisa merubah rambut menjadi uang dan korban disuruh menyediakan perhiasan emas,"katanya

"Korbannya ada dua orang, satu bernama Saleha (25 Th.) asal Tambilung desa Sokaoneng Tambak dengan kerugian emas 50 gram, kedua bernama Abdul Fatah (25 Th.) asal Dusun Sokalela desa Sokalela Tambak dengan kerugian emas 70 gram," ujarnya.

Tersangka Irfan dilaporkan oleh Saleha dan Abdul Fatah ke Polsek Tambak kemarin (11/10) dengan surat laporan Nopol : K/LP/11/X/2009. Setelah mendapat laporan, anggota Polsek Tambak langsung bergerak dan menangkap tersangka, sekarang ditahan di kantor Polsek Tambak. (bst)

Kotak Amal Masjid Sawah Rujing Dicuri Orang

Media Bawean, 12 Oktober 2009

Kepala Dusun (Haris) Menunjukkan Kotak Amal

Kotak amal masjid Sawah Rujing desa Komalasa Sangkapura dicuri orang, diketahui pada hari selasa siang (6/10). Isi uang kertas didalam kotak amal habis tak tersisa, tersisa uang logam saja.

Menurut penjaga masjid, Abdul Mu'in (29 Th.) mengatakan, "Kotak amal sudah 2 tahun tidak pernah dibuka, diperkirakan uang didalamnya sebesar Rp. 2juta," katanya.

"Pencuri mencongkel kotak amal yang terbuat dari alumanium dengan menggunakan pisau untuk membukanya. Uang didalamnya sangat banyak hampir penuh dengan nominal Rp. 100ribu, Rp. 50ribu, Rp.20ribu, Rp.10ribu, Rp.5ribu dan Rp.1ribu habis tidak tersisa, terkecuali uang logam saja yang tersisa didalamnya." jelas Mu'in kepada Media Bawean hari ini (12/10).

Sedangkan Kepala Dusun Sawah Rujing, M. Haris mengatakan, "Tokoh masyarakat disini (Sawah Rujing) sepakat tidak melaporkan ke Polisi, ditunggu kesadarannya saja," paparnya. (bst)

Wabup Gresik Mendahului Kunjungan Bupati

Media Bawean, 12 Oktober 2009

HM. Sastro Suwitho Bersama Ketua LP. Ma'arif Bawean

HM. Sastro Suwitho (Wakil Bupati Gresik), hari ini (12/10) berkunjung ke Pulau Bawean. Tidak tampak penyambutan wah seperti kunjungan pejabat Pemkab Gresik lainnya di dermaga Pulau Bawean, yang nampak hanya Halim Al Hasyi sebagai Ketua LP. Ma'arif Bawean.

Kunjungan HM. Sastro Suwitho di Pulau Bawean selama empat hari, mendahului kunjungan Bupati bersama Mupida Kabupaten Gresik dalam rangka penutupan bulan bhakti gotong royong masyarakat Kabupaten Gresik pada tanggal 21-22 Oktober di desa Kebuntelukdalam Sangkapura.

Kunjungan di Bawean sampai tanggal 21 ?, Wabup menjawab, "Tidak hanya empat hari saja, dalam acara silaturrahim," katanya.

"Nanti malam silaturrahim bersama warga Tambak, bertempat di rumah Kyai Aman Yamin. Sedangkan sore ini melihat turnamen Bola Volly di Gelam Tambak, kemudian besoknya akan berdialog dengan mahasiswa di Pulau Bawean," ujar HM. Sastro Suwitho.

Apa ada hubungan dengan Pilbup Gresik? HM. Sastro Suwitho. menjawab, "Oh tidak, hanya silaturrahim dengan tokoh di Pulau Bawean, tidak ada hubungannya dengan 2010," paparnya dengan senyum. (bst)

Team Sepak Takraw Juara III Porprov Jatim

Media Bawean, 12 Oktober 2009

Team Sepak Takraw Bersama Ketua KONI Gresik
Di Dermaga Pulau Bawean


Team sepak takraw asal Pulau Bawean yang mewakili Kabupaten Gresik dalam Porprov Jawa Timur di Malang tanggal 5-10 Oktober harus puas dengan juara III (mendali perunggu).

Menurut Mahfud sebagai Menejer Team mengatakan, "Kami harus puas dengan mendali perunggu, setelah diputaran empat besar dikalahkan oleh Team Sepak Takwar dari Kabupaten Bojonegoro," katanya.

Hari ini (12/10) Team Sepak Takraw dengan Ketua KONI Kabupaten Gresik HM. Sastro Suwitho, SH. M.Hum. sampai di Dermaga Pulau Bawean dengan naik kapal Ekpress Bahari 8B. (bst)

Ali Akbar Dapat Intan, Menikah Tgl. 15 Oktober

Media Bawean, 12 Oktober 2009

Undangan Pernikahan Ali Akbar Dengan Intan

Ali Akbar akan meresmikan pernikahannya dengan Intan Emila Sintia Dewi warga Daun Timur desa Daun pada tanggal 15 Oktober 2009.

Bagaimana respon Kades Daun? "Silahkan untuk menikah secara resmi melalui KUA, tetapi kelangkapan surat-surat persyaratan penikahan Ali Akbar harus dipenuhi terlebih dahulu," kata Abd. Aziz Anwari Kades Desa Daun kepada Media Bawean dirumahnya kemarin (11/10).

"Kalau soal selamatan dengan mengundang orang banyak silahkan saja diadakan,"ujarnya. (bst)

Club HIVOB Turunkan Pemain Cilik, Penonton Pulang Kecewa

Media Bawean, 12 Oktober 2009

Club Rajawali VS Club HIVOB Turnamen Raja Walet

Pemain Cilik Diturunkan Club HIVOB

Pembukaan turnamen bola volly Raja Walet di desa Pudakit Barat, malam ini (12/10), pada pertandingan club putra antara Rajawali (Barat Sungai) melawan Hivob (Bengkosubung) membuat kecewa penonton yang hadir untuk menyaksikan pertandingan yang awalnya diprediksi paling seru.

Saat para pemain memasuki gelanggang olahraga, para penonton sudah nampak kecewa melihat pemain yang diturunkan oleh Club Hivob adalah anak-anak kecil atau pemain yunior, sedangkan pemain Rajawali nampaknya menurunkan pemain tangguhnya. Entah apa sebabnya, sehingga Club Hivob menurunkan pemain cilik, sehingga para penonton yang hadir merasa timbul tanda tanya besar.

Hasil pertandingan babak pertama Club Rajawali mengalahkan Club Hivob dengan nilai 25-8. Setelah babak pertama, terlihat banyak penonton yang bangun dari tempat duduknya dan langsung pulang. Sementara permainan tetap berlangsung, dengan hasil akhir Club Rajawali mengalahkan Club Hivob dengan skoore 3-0. (bst)

Pembukaan Turnamen Bola Volly Raja Walet Pudakit Barat

Media Bawean, 12 Oktober 2009

Camat Didampingi Muspika Sangkapura Membuka Turnamen

Penonton Turnamen Raja Walet Pudakit Barat

Malam ini (11/10) jam 21.15 WIB. Camat Sangkapura Suhaemi,SH. M.Si. membuka secara resmi Turnamen Bola Volly Raja Walet Pudakit Barat. Hadir Camat bersama Muspika Sangkapura, KONI Sangkapura, Kades Se-Sangkapura dan tokoh masyarakat, serta dihadiri ribuan pentonton dilapangan Raja Walet Pudakit Barat.

Turnamen Bola Volly Raja Walet memperebutkan hadiah club putra juara I Rp. 10juta, juara II Rp. 5juta, sedangkan club putri juara I Rp. 7juta dan juara II Rp. 4 juta.

Pertandingan perdana Putri yaitu Club Putri Dalam dari Padeleman mengalahkan Club Tampomas dari Tampo dengan scoore 2-0. Perdana Putra Club Rajawali Sangkapura mengalahkan Club Hivob Bengkosubung 3-0. (bst)

Pencak Silat Buka Halal Bihalal

Media Bawean, 12 Oktober 2009

Sumber : Trimbun Batam

Warga Bawean Kumpul di Batam


BATAM, TRIBUN - Pencak silat pembuka yang dimainkan oleh Umam memukau pengunjung yang menghadiri acara halal bi halal yang dilaksanakan oleh Ikatan Keluarga Bawean Batam (IKBB) di halaman Sekolah Nurul Jadid, Bengkong, Minggu (11/10). Suguhan ini merupakan pencak silat khas Bawean. Pencak ini dimainkan dengan diiringi irama musik dari ketipung.

Tidak hanya itu, tarian khas korcengan juga dipersembahkan. Kegiatan silaturahmi ini dihadiri oleh seluruh himpunan masyarakat Bawean yang ada di Kepri. Hadir pula puluhan orang perwakilan dari Singapura dan Malaysia. Turut hadir anggota DPD dari Kepri Aida Ismeth dan ketua DPRD Kepri Nur Syafriadi dan perwakilan dari pemerintah Kota Batam.


Dalam kesempatan itu, tidak hanya warga Bawean yang di Kepri yang hadir. Banyak pula warga asal Bawean yang datang dari Singapura dan Malaysia.


Dalam sambutannya ketua IKKB Mansur Hamim mengatakan akan terus berupaya untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan akbar khas Bawean. Ia juga berpesan agar masyarakat Bawean ini juga turut menjaga ketetraman bersama sebagai warga Kota Batam sesuai dengan tema Mari Mempererat Silaturrahmi Menuju Batam Bandar Dunia Madani.(man)
 

© Copyright Media Bawean 2005 -2013 | Design by Jasa Pembuatan Blog | Support by Kang Salman | Powered by Bawean.Net.